www.riaukontras.com
| Ayah dan Ibu Mertua Gerebek Menantu Cewek di Hotel Bareng Selingkuhan | | Wujudkan Pelayanan Publik yang Berkualitas, Lapas Bengkalis Kunjungi Ombudsman Riau | | Hadir HPN 2024, Kadis Kominfo Siak Sampaikan Dua Pesan Khusus Presiden Jokowi | | Sukses Terapkan Program Bangga Kencana, Pemkab Siak Dapat DAK Bidang KB | | LLMB Tapung Raya dan Mahasiswa Ancam akan Demo, Ini Ucap Praktisi Hukum dan Camat | | Dianggap Langgar Etika, Kasrul Tolak SF Hariyanto Sebagai PLH Gubernur Riau
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Kamis, 22 Februari 2024
 
Proyek Senilai 14 Miliyar Diduga di Korupsi, Dinas PUPR Pekanbaru "Bungkam"
Editor: | Kamis, 12-07-2018 - 22:27:12 WIB


TERKAIT:
   
 

PEKANBARU, RIAUKontraS.com - Baru saja seumuran jagung, proses pelaksanaan pekerjaan Dam/bahu jalan beton pada kegiatan Pengaspalan Hotmix Jalan Rajah Panjang yang berlokasi di Kecamatan Rumbai Pesisir sudah terdapat keretakan dibeberapa titik, padahal nominal anggarannya boleh dikatakan sangat luar biasa yakni mencapai 14 Miliyar.

Sepantasnya pula, hal ini menjadi tanda tanya besar oleh sebagian kalangan masyarakat, juga lembaga swadaya yang tugas pokoknya menjadi sosial control dalam mengawasi jalannya pembangunan yang bebas dari korupsi khususnya di Kota Pekanbaru.

Seperti yang diungkapkan Ketua Umum Pepara-RI, Martin panggilan akrabnya, yang juga merupakan Pimpinan Redaksi salah satu Media Online, terkait dam/bahu jalan pada proyek pengaspalan di Kecamatan Rumbai Pesisir yang diduga kadar/standar beton yang digunakan tidak sesuai dengan spek/bestek.

"Pekerjaan Dam/bahu jalan beton yang baru saja seumuran jagung yang dikerjakan rekanan kontraktor adanya keretakan, wajar saja kan proyek ini perlu dipertanyakan, karna kekwatiran kita agar pekerjaan tersebut tidak roboh," jelas martin usai sarapan pagi di Star City Jalan Sudirman, Rabu (11/07/2018) pagi.

"Kita bersama tim juga sudah turun kelapangan, adanya volume ketebalan bahu beton yang sudah dilaksanakan dilapangan bervariasi, ini bisa sajakan kita menduga-duga penyebab dari keretakan, namun bisa juga ada indikasi manipulasi volume, ataupun karna yang lainnya" tambah martin.

Masih Martin, permasalahannya bukan sampai disitu saja, Ketua Umum di Lembaga Pepara-RI yang lagi gencar menyorot pembagunan di beberapa Daerah ini, juga mempertanyakan terkait dana pemeliharaan terhadap suatu pekerjaan.

"Sudahlah, nominal dana pemeliharaannya bukan lagi menjadi rahasia umum, harapan kita tentunya dana pemeliharaan itu semestinya dipergunakan, agar pihak Dinas Khususnya Dinas PUPR Kota Pekanbaru bisa mengawasi pihak kontraktor, agar profesional dalam menjalankan tugas sesuai dengan tupoksinya masing-masing" tegas martin.

Diujung pembicaraannya, Martin menyampaikan kekesalannya terhadap Dinas PUPR, yang sudah dua kali menyurati namun belum juga ada tanggapan. Menurut pengakuan salah satu pegawai di bagian umum Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR), surat tersebut sudah di posisikan di ruangan kabid.

"Semoga saja permasalahan ini didengar oleh Wali Kota Kita di Pekanbaru ini, karna dari lembaga yang resmi sudah kedua kali nya kita menyurati pihak Dinas PUPR Pekanbaru" tutupnya.

Untuk akurasi pemberitaan yang disajikan ke khayalal umum awak media ini datangi kantor Dinas PUPR Pekanbaru melalui, Akmaluddin, ST (Kabid Bina Marga) untuk konfirmasi, Selasa (10/07/18). Sangat disayangkan tidak mendapat penjelasan (Akmaludin_red) tidak berada diruang kerjanya. Begitu juga telfon genggamnya saat dihubungi tidak aktif hingga berita ini diterbitkan. (sos/Gea)

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 081261018886 / 085278502555
via EMAIL: riaukontras@gmail.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


 
Berita Lainnya :
  • Proyek Senilai 14 Miliyar Diduga di Korupsi, Dinas PUPR Pekanbaru "Bungkam"
  •  
    Komentar Anda :

     
    TERPOPULER
    1 Bansos Covid-19 Kota Pekanbaru Diduga di Korupsi Hingga 3 Miliar Satu Kali Penyaluran
    2 "MEMORI" Dari Sisilah Marga Gea
    3 Diberitakan Tentang Dugaan VC Sex, Oknum PNS MW di Nias Mencoba Intimidasi dan Melaporkan Wartawan
    4 Diduga Karena Pemasangan Selang NGT, Pasien RSUD Langsa Meninggal
    5 Penundaan Pembayaran Disetujui BCA Finance dinilai Merugikan Masyarakat, Terapkan Bunga 18/23% Lebih
    6 Kembali Diamanahkan sebagai Pj Walikota Pekanbaru, ini Program Prioritas yang Sukses Dijalankan
    7 Arta melia: Jika Ada Pungutan Biaya Untuk Calon BPD laporkan ke pihak berwajib
    8 ABG Tewas Dikamar Hotel di Bengkalis, Pelaku "SAN" Dijerat Pasal Berlapis
    9 Menelisik Geliat Prostitusi Online Kota Duri, Antara Sindikat Prostitusi dan Penipuan
    10 Kasmarni Terima Gratifikasi Rp 23,6 Miliar di Kasus Dugaan Korupsi Bupati Bengkalis Non Aktif
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman | SOP Perlindungan Wartawan | Kode Perilaku Perusahan Pers | Visi-Misi | Tentang Kami | Info Iklan
    © 2015-2022 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved