www.riaukontras.com
| Sepasang Sejoli di Mandau Edarkan Shabu dan Ekstasi Dibekuk Satres Narkoba Polres Bengkalis | | Lima Tersangka Diringkus Satres Narkoba Polres Bengkalis, Kini Sudah di Balik Jeruji Besi | | Bhabinkamtibmas Bagan Punak Pesisir Bagi-bagi Masker ke Masyarakat | | Irjen Agung : Posko PPKM Wujud Negara Hadir di Masyarakat, Ujung Tombak Penanganan Covid-19 | | Bupati Natuna Lakukan Kunjungan ke Masyarakat Serasan Timur | | Bupati Alfedri Buka Kejuaraan Tenis Eksekutif
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Selasa, 15 Juni 2021
 
Permudah Akses Informasi Ekspor Pertanian, Barantan Luncurkan IMACE Versi Android
Editor: | Selasa, 11-05-2021 - 11:16:31 WIB


TERKAIT:
 
  • Permudah Akses Informasi Ekspor Pertanian, Barantan Luncurkan IMACE Versi Android
  •  

    JAKRTA, Riaukontras.com - Sebelumnya kita rilis versi website dan digunakan oleh pemda untuk pengembangan komoditas ekspor yang berbasis kawasan, nah kini masyarakat juga bisa mengakses secara mandiri data-data tersebut. Harapannya publik makin terisnpirasi dan ikut serta dalam ekspor komoditas pertanian,” ujar Ali Jamil, Kepala Badan Karantina Pertanian dalam keterangan tertulisnya (8/5).

    Akses IMACE, selain diberikan pada seluruh kantor layanan karantina pertanian, juga telah diserahkan kepada pemerintah pusat, daerah juga atase pertanian di beberapa negara mitra dagang. Hal tersebut dimaksudkan agar pembinaan dan pengembangan komoditas pertanian ekspor berbasis kawasan mulai digalakkan dan dioptimalkan.

    Kini, IMACE juga dapat diakses secara bebas oleh masyarakat umum melalui aplikasi android. Aplikasi besutan Barantan tersebut menyajikan berbagai informasi inspiratif terkait ekspor komoditas pertanian, seperti komoditas pertanian ekspor yang tengah laris di pasar manca negara, negara tujuannya, baik berdasarkan komoditasnya maupun berdasarkan negara tujuannya. Juga volume ekspornya, kecenderungan ekspornya serta daerah sentranya, baik berdasarkan potensi provinsi maupun sebaran setiap komoditasnya.

    Jamil mengakui bahwa aplikasi yang ia keluarkan masih belum sempurna, namun setidaknya aplikasi tersebut bisa membuka wawasan bagi masyarakat umum terutama yang ingin melihat potensi komoditas pertanian ekspor. Yang selama ini tidak tersedia, atau tersedia namun belum dibuka kepublik.

    “Memang perlu terus diperbaharui, namun ini bisa menjadi energi awal, inspirasi bagi yang membutuhkan informasi pasar ekspor komoditas pertanian Indonesia,” ungkapnya.

    Dengan aplikasi tersebut ia berharap makin banyak minat pelaku usaha dan calon eksportir yang berinvestasi dibidang pertanian. Ia menyebut bahwa upaya yang dilakukan dalam meningkatkan ekspor pertanian tiga kali lipat (GRATIEKS) yang digagas Kementerian Pertanian melibatkan dua arah. Yang pertama melibatkan pemerintah daerah agar dapat mengembangkan komoditas pertanian ekspor yang berbasis kawasan melalui desa pendukung GRATIEKS dan informasi peta komoditas pertanian yang dapat diakses langsung oleh publik ini.

    Menurut Jamil, upayanya ini sejalan dengan arahan presiden terkait peningkatan pemulihan ekonomi melalui investasi dan ekspor. Ekspor komoditas pertanian yang saat ini tengah menanjak terus, harus dibarengi dengan upaya mempertahankan dan meningkatkan. Dari data BPS nilai ekspor Maret tahun 2021 meningkat 47,85% atau setara dengan Rp 18,4 triliun dibandingkan dengan nilai ekspor pada bulan Maret tahun sebelumnya.

    “Aplikasi IMACE android ini untuk mendukung program GRATIEKS yang duluncurkan menteri pertanian (Syahrul Yasin Limpo, red.), agar publik tidak hanya mudah mengetahui atau mencari komoditas pertanian potensial ekspor, namun juga bisa melihat target pasar ekspornya, semoga ini menjadi terobosan yang bermanfaat dibulan puasa ini,” pungkas Jamil. (JNI)

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0821 7241 8111 / 0852 7850 2555
    via EMAIL: riaukontras@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)


     
    Berita Lainnya :
  • Permudah Akses Informasi Ekspor Pertanian, Barantan Luncurkan IMACE Versi Android
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Bansos Covid-19 Kota Pekanbaru Diduga di Korupsi Hingga 3 Miliar Satu Kali Penyaluran
    2 ABG Tewas Dikamar Hotel di Bengkalis, Pelaku "SAN" Dijerat Pasal Berlapis
    3 Diduga Karena Pemasangan Selang NGT, Pasien RSUD Langsa Meninggal
    4 Arta melia: Jika Ada Pungutan Biaya Untuk Calon BPD laporkan ke pihak berwajib
    5 Penundaan Pembayaran Disetujui BCA Finance dinilai Merugikan Masyarakat, Terapkan Bunga 18/23% Lebih
    6 Kasmarni Terima Gratifikasi Rp 23,6 Miliar di Kasus Dugaan Korupsi Bupati Bengkalis Non Aktif
    7 Diduga Kades dan Perangkat Desa Pungut BLT-DD di Kuansing Mendapat Sorotan FPII Kuansing
    8 Bupati Nias Barat Diduga Terima Uang Fee Proyek
    Na'aso Daely Tuding Wabub Lebih Tau Tentang Video, Khenoki Waruwu: Na,aso itu Manusia Konyol
    9 Mayat Siswi SMP Diduga Korban Pemerkosaan Ditemukan Setengah Bugil di Riau
    10 "MEMORI" Dari Sisilah Marga Gea
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2021 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved