www.riaukontras.com
| Untuk Mengamalkan SANTIAJI Kodim 0104 Aceh Timur Rutin Gelar Upacara | | RèJO: Ventje Politisi Handal Pemersatu | | TNI dan Polri Apel Gabungan Dalam Rangka Patroli Karhutla | | Temuan BPK RI Sebesar Rp.42 Milyar di UIN Suska Riau, Dikonfirmasi Rektor UIN 'Bungkam' | | Timbun Lahan Ribuan Ton Kubik, Acun diduga Kangkangi Aturan Perda Kab Bintan | | Masyarakat Keluhkan, Penerangan Jalan Umum di Bengkalis sering Padam
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Senin, 24 Februari 2020
 
Jakarta-
Pemerintah Targetkan Belanja RAPBN 2019 Rp 823 Triliun
Editor: Muhammad Abubakar | Selasa, 10-04-2018 - 00:03:51 WIB

TERKAIT:
 
  • Pemerintah Targetkan Belanja RAPBN 2019 Rp 823 Triliun
  •  

    JAKARTA, RiaukontraS.com - Pemerintah menargetkan pada Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) tahun 2019 mendatang, diharapkan mampu menekan angka defisit kurang dari 2% dari Gross Domestic Product (GDP), dengan asumsi GDP tahun depan naik cukup besar yaitu di atas Rp16.000 triliun.

    Hal tersebut disampaikan Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati, menjawab pertanyaan wartawan, usai sidang paripurna kabinet tentang ketersediaan anggaran dan Pagu Indikatif Tahun 2018, serta Prioritas Nasional Tahun 2019 di Istana Negara, Jakarta, Senin (9/4) sore.

    “Maka kita harus secara hati-hati menetapkan target untuk pajak, yaitu tax ratio-nya maupun defisitnya,” kata Menkeu.

    Pemerintah, lanjut Menkeu, akan berusaha untuk mendesain RAPBN 2019, dengan tetap memberikan stimulus dan support terhadap perekonomian dan perbaikan sosial, namun tidak menciptakan beban yang terlalu besar yang berdampak terhadap persepsi maupun kredibilitas APBN.

    "Untuk tahun 2019, menargetkan total penerimaan negara akan meningkat, antara 7,6% hingga 13%. Sementara dari sisi belanja negara, untuk pemerintah pusat akan naik sekitar 7,3% dan untuk belanja ke daerah termasuk untuk transfer Dana Desa akan didesain ada kenaikan sekitar 8,3%.

    “Itu semuanya masih di dalam hitungan pagu indikatif. Kita akan membelanjakan lebih dari Rp823 triliun kalau tidak salah untuk kementerian/lembaga (K/L). Di mana untuk program-program yang disebut prioritas oleh Bapak Presiden pendidikan, kesehatan, vokasi kemudian untuk sosial kita akan fokuskan,” terang Sri Mulyani.

    Menurut Sri Mulyani, alokasi infrastruktur, terutama untuk kementerian seperti Kementerian PUPR dan Kementerian Perhubungan akan tetap dilakukan pada level yang relatif konstan.

    Namun kementerian tersebut akan melakukan berbagai macam inisiatif melalui KPPU, sehingga anggaran untuk belanja modalnya akan tetap meningkat. Sedangkan ruang fiskalnya, akan dipakai lebih banyak pada belanja sosial dan pendidikan.

    Mengenai subsidi energi, Menkeu Sri Mulyani Indrawati mengatakan, asumsi harga minyak Indonesia (ICP) akan ditingkatkan dan disesuaikan dengan realisasi yang terjadi tahun ini.

    Ia menyebutkan, dari sekarang sampai dengan bulan Agustus atau Juli waktu Presiden menyampaikan Nota Keuangan dan nanti disampaikan dalam pidato, masih ada sekitar 4 bulan lagi.

    “Jadi kita akan melihat perkembangan dari ICP. Tapi kemungkinan akan di atas 50, yaitu antara 58 dollar sampai 65 dolar AS,” pungkas Menkeu, (Gumilar Abdul Latif).

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0821 7241 8111 / 0852 7850 2555
    via EMAIL: riaukontras@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)



     
    Berita Lainnya :
  • Pemerintah Targetkan Belanja RAPBN 2019 Rp 823 Triliun
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Arta melia: Jika Ada Pungutan Biaya Untuk Calon BPD laporkan ke pihak berwajib
    2 Pesan Ahok Buat Istrinya Bila Dirinya Meninggal Dalam Waktu Dekat
    3 Tiang Baleho Miring Sangat Mengkhawatirkan Masyarakat
    4 Ahok Akhirnya "Mundur"
    5 Bupat Meranti Apresiasi Bantuan CSR Mesin Pemadam Kebakaran PT. Timah
    6 Aktivis Aceh Timur Dukung Aksi Masyarakat Julok
    7 Jaksa: Siap Panggil Paksa Ibas Cs
    8 Pabrik Springbat PT Caisar Terbakar
    9 Jangan Hanya Pencitraan, Jokowi Harus Tahu KLHK Telantarkan Usulan Masyarakat Penjaga Hutan di Siak
    10 Temuan BPK RI Sebesar Rp.42 Milyar di UIN Suska Riau, Dikonfirmasi Rektor UIN 'Bungkam'
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2017 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved