www.riaukontras.com
| Sejumlah Tokoh Kecamatan Bantan Apresiasi Kinerja TNI Polri Amankan Pelantikan Presiden | | Ucapan Tahniah Terus Bergulir, Ini Kata Ketua IKPTM | | Sejumlah Tokoh Masyarakat Kabupaten Bengkalis Ucapkan Terima Kasih Kepada TNI -Polri | | Oknum Kades Kembali Dilaporkan Dikejari Kampar,LSM Lira Kampar Desak Penegak Hukum"Proses" | | Literasi Gemar Membaca, Pemerintah Dorong Sekolah dan Gampong Miliki Perpustakaan | | Ketua DPRD Inhil Ucapkan Selamat Kepada Pak Jokowi dan Ma'ruf Amin, Terimakasih TNI Dan Polri
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Kamis, 24 Oktober 2019
 
Jadi Pembicara Tropical Peatland Roundtable Discussion
Bupati Irwan Angkat Tema Tantangan Pengelolaan Ekosistem Gambut dalam Perspektif Lokal
Editor: | Senin, 12-11-2018 - 18:09:48 WIB

TERKAIT:
 
  • Bupati Irwan Angkat Tema Tantangan Pengelolaan Ekosistem Gambut dalam Perspektif Lokal
  •  

    BATAM, RIAUKontraS.com - Keberhasilan Pemerintah Kepulauan Meranti dalam mengolah lahan Gambut dengan berbagai tanaman perkebunan seperti Sagu, Kelapa dan Kopi telah menjadi sorotan dunia, hal itu pula yang mendasari Badan Restorasi Gambut (BRG) RI, selalu melibatkan Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si menjadi pembicara dalam seminar Nasional maupun Internasional tentang Gambut, seperti yang digelar saat ini acara diskusi Internasional Lahan Gambut, yang dihadir oleh para Pakar dan Peneliti Gambut Dunia, yang digelar di Ballroom Hotel Aston, Batam, Senin (12/11/2018).

    Hadir dalam acara itu Kepala Badan Restorasi Gambut Ir. Nazir Fuad, M.Sc, Deputy I BRG RI Dr. Haris Gunawan, Ketua Masyarakat Lahan Gambut Internasional Prof. Gerald Schmilewski, Peneliti Hutan dan Lingkungan Hidup Badan Pengembangan dan Inovasi Dr. Agus Justianto, serta puluhan Akademisi serta Peneliti Lahan Gambut Internasional.

    Pada kesempatan itu, Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si, dalam pidatonya mengangkat tema Tantangan Dalam Mengelola Ekosistem Gambut dalam Perspektif Lokal. Disitu ia menjelaskan bagaimana upaya Pemda Meranti dalam melestarikan Ekosistem Gambut seluas 80 persen daro total wilayah Meranti dengan berbagai tantangan seperti rentan terhadap kebakaran lahan, abrasi ombak laut dan cukup susahnya memanfaatkan lahan gambut untuk pengembangan tanaman pertanian perkebunan.

    Namun berkat strategi dan keuletan masyarakat yang didukung penuh oleh Pemerintan Daerah dapat menjadikan Lahan Gambut sebagai potensi daerah yang mampu mendukung kearifan lokal. Salah satunya dalam pengembangan Sagu, Kelapa dan Kopi yang menjadi andalan Meranti sejah dahulu.

    Seperti diketahui, hasil perkebunan Sagu Meranti memiliki kualitas premium atau yang terbaik didunia, luas Kebun Sagu Meranti hampir mencapai 50 ribu Ha, dengan total produksi 276 ribu Ton pertahun. Dari hasil produksi itu Meranti menyuply hampir 90 persen kebutuhan Sagu Nasional, sebagian hasil produksi Sagu Meranti berupa tepung diekspor ke Cirebon dan Manca Negara seperti Jepang, Malaysia dan Singapura. Dan Sagu Meranti ini menjadi salah satu sumber mata pencaharian terbesar masyarakat Meranti.

    Selanjutnya Bupati Kepulauan Meranti memaparkan, pentingnya menjaga Ekosistem Gambut, dan Pemkab. Meranti diakuinya sangat konsen terhadap pelestarian ekosisten Gambut itu, salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan membuat Kanalisasi atau Sekat Kanal yaitu mengndapkan air disuatu kolam atau wadah penampungan untuk dialiri ke Ekosistem Lahan Gambut agar tetap basah dan terbebas dari kebakaran. 

    Sejak sistem ini diterapkan, jumlah kebakaran hutan dan lahan Gambut di Meranti berhasil ditekan dengan drastis, dari ribuan hektar sampai menimbulkan bencana kabut asap ditahun 2016 menjadi ratusan hektar saja.

    Selain itu, dalam pelestarian Ekosistem Gambut diwilayah pinggir pantai, dikatakan orang nomor satu di Kepulauan Meranti itu, Pemerintan Daerah bersama masyarakat terus menggalakan penanaman Mangrove, dan upaya ini menjadi salah satu yang paling efektif dan efisien dalam menyelamatkan bibir pantai Meranti dari ancaman abrasi.

    Pemaparan Bupati Kepulauan Meranti tentang berbagai upaya yang dilakukan Pemkab. Meranti dalam memanfaatkan dan melestarikan Ekosistem Gambut dihadapan para Pakar dan Ahli Lingkungan Gambut Dunia mendapat apresiasi dari para peserta diskusi.

    Direncanakan puluhan peserta seminar yang terdiri dari para Pakar dan Ahli serta Peneliti dunia bertitel Doktor ini akan melanjutkan tournya ke Meranti. Jika tidak ada halangan rombongan peneliti dibawah koordinasi Badan Restorasi Gambut RI. Akan sampai di Meranti pada tanggal 14 November 2018 mendatang. Kedatangan mereka di Meranti untuk melihat langsung Tanaman Sagu, Budidaya Kolam Ikan, Kanal Blocking, Potensi Kebun Kelapa, Kebun Kopi, serta Kunjungan ke Kilang dan Perusahaan Sagu.

    Adapun daerah yang menjadi tujuan adalah, Kecamatan Tebing Tinggi Timur, tepatnya di Desa Sungai Tohor, Desa Tanjung Sari dan Desa Lukun.

    (Advertorial)

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0821 7241 8111 / 0852 7850 2555
    via EMAIL: riaukontras@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)



     
    Berita Lainnya :
  • Bupati Irwan Angkat Tema Tantangan Pengelolaan Ekosistem Gambut dalam Perspektif Lokal
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Pesan Ahok Buat Istrinya Bila Dirinya Meninggal Dalam Waktu Dekat
    2 Ahok Akhirnya "Mundur"
    3 Bupat Meranti Apresiasi Bantuan CSR Mesin Pemadam Kebakaran PT. Timah
    4 Aktivis Aceh Timur Dukung Aksi Masyarakat Julok
    5 Jaksa: Siap Panggil Paksa Ibas Cs
    6 Pabrik Springbat PT Caisar Terbakar
    7 Rumah Ahok Terbakar Bersama 16 Rumah Lainnya
    8 Siapa Punya Uang Rp 100 Ini Sekarang Harga nya Luar Biasa sekali, Bisa Mencapai Ratusan Juta Rupiah
    9 Hakim Wanita Pengadilan Agama Terjaring Razia Saat Selingkuh di Kamar Hotel
    10 Kapolres Bener Meriah, di Gugat Rp 1,1 Milyar
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2017 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved