www.riaukontras.com
| Husni Thamrin Bersedih, Salurkan Bantuan dan Doakan Keluarga Ajisman Tetap Sabar | | Dinas Perhubungan Kota Pekanbaru Tetap Himbau Patuhi Protokol Kesehatan | | Kunjungan Reses di Teratak Rendah, Jalankan Protokol Kesehatan | | Masyarakat Simandolak Percaya Komperensi Bisa Perjuangkan Aspirasi Masyarakat | | Kunker Kapolres Bengkalis Ke Pembibitan Kayu Gerunggang | | Pemkab Bengkalis Salurkan BLT ODP PMI kepada 4.107 Penerima
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Rabu, 08 Juli 2020
 
Detail Program Covid-19 Belum Diterima DPRD Bengkalis
Editor: | Rabu, 27-05-2020 - 16:19:51 WIB

TERKAIT:
 
  • Detail Program Covid-19 Belum Diterima DPRD Bengkalis
  •  

    BENGKALIS, RIAUKontraS.com - Tindak lanjut kinerja Panitia Khusus (Pansus) Pengawasan Penanganan Covid-19 DPRD Bengkalis memasuki babak baru. Dalam waktu dekat, Pansus akan memanggil seluruh OPD terkait dan dihadapkan secara terbuka dihadapan Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19.

    Demikian disampaikan Wakil Ketua Pansus Pengawasan Penanganan Covid-19 DPRD Bengkalis H. Adri, Rabu (27/5/2020) kepada media ini, saat ditanya soal kinerja Pansus Pengawasan Penanganan Covid-19.

    “Rapat kemarin, salah satu tindaklanjutnya adalah kita minta tugas Pansus ini efektif melakuka pengawasan, supaya anggaran yang sudah dialokasikan benar-benar terarah. Kita ingin melihat pelaksanaannya betul-betul berjalan dengan efektif, efisien dan tepat sasaran dilapangan, nah sejauh ini item program secara detail yang kita minta belum kita terima,”ungkap H. Adri.

    Ia menjelaskan, item program kerja yang dimaksud adalah program kegiatan yang berkaitan dengan peralihan anggaran untuk penanganan Covid-19 dengan nilai anggaran Rp 182,7 miliar.

    “Pansus sudah minta data itu, tapi sejauh ini hal belum diberikan kepada pansus. Nah, kita harapkan dalam hal ini kerjasama yang baik dari tim gugus tugas atau tim TAPD serta pemerintah daerah terkait, karena tentu sulit bagi kita, untuk mengontrol pengawasan kalau detailnya program kegiatannya sendiri tidak diberikan sampai detik ini,”ujarnya.
     
    Menurut H. Adri lagi, data lainnya terkait peralihan anggaran yang dilakukan TAPD, berkenaan dengan relokasi anggaran sesuai dengan Surat Keputusan Bersama (SKB)  dua menteri. Data ini pun sampai detik ini belum disampaikan ke DPRD Bengkalis, sebab data itu merupakan rincian detail anggaran.

    “Jujur saja, sampai saat ini, detail atau rincian belum disampaikan ke kita dan kita sudah memintanya, karena ini menjadi suatu aturan, untuk dianalisa lebih jauh, kami berharap kerjasama yang baik sigap dan cepat, bisa bersama-sama bekerja untuk masyarakat,”paparnya.

    Lebih jauh H. Adri menjelaskan, kondisi dilapangan hari ini berdasarkan tinjauan Pansus, serta komisi-komisi di DPRD Bengkalis yang turun dari kecamatan, hingga desa dan kelurahan, masih terdengar pengadua-pengaduan berkaitan dengan sumber bantuan atau pemberian bantuan yang tidak tepat sasaran. Mulai dari jumlah atau kuota yang tidak berimbang.

    “Masih ada hal-hal semacam pengaduan masyaraka yang kita terima, berkaitan pemberian bantuan di desa dan kelurahan, pemberita bantuan yang tidak tepat sasaran, serta jumlah atau kuota yang tidak berimbang, ini menjadi masukan Pansus nantinya,”ujarnya.

    Kemudian, sambung H. Adri, beberapa hari yang lalu juga ada surat edaran menteri keuangan yang menyatakan pemberian bantuan dari 3 bulan diperjanjang menjadi 6 bulan, khusus untuk desa. Menyikapi hal ini tentunya akan kembali terjadi pergeseran anggaran.

    “Kabar perpanjangan masa penyaluran bantuan dari 3 bulan menjadi 6 bulan, ini harus dibahas secara seksama. Jika ini dilakukan maka akan ada pergeseran lagi, nah anggarannya dari mana. Kelurahan bagaimana pula, tentu harus dipelajari kembali, kita harapkan pemerintah daerah mampu bekerjasama dengan baik dengan kita, ayo kita duduk sama-sama dan lihat  kondisi sejauahmana kemampuan anggaran kita,”tegasnya.
     
    Evaluasi

    Dibagian lain, H. Adri mengemukakan, Pansus Covid-19 berharap agar penggunaan anggaran melalui program Covid-19 ini terhindar dari penyimpangan. Sehingga perlu adanya singkronisasi antara Tim Gugus Tugas Covid-19 dengan Pansus Pengawasan Penanganan Covid-19.

    “Harapan kita kedepan, sebelum dilakukannya penyaluran bantuan di bulan kedua, tentu  perlu dilakukan evaluasi dari penyaluran bulan pertama. Jadi bulan kedua ini bisa diketahui dimana letak kekurangan dan apa yang harus diperbaiki, tentu kita lakukan lebih dulu. Maka hearing nantinya diperkirakan minggu depa bisa dilaksanakan dengan cara terbuka,”tegasnya.(rilis/Indr

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0821 7241 8111 / 0852 7850 2555
    via EMAIL: riaukontras@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)



     
    Berita Lainnya :
  • Detail Program Covid-19 Belum Diterima DPRD Bengkalis
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Bansos Covid-19 Kota Pekanbaru Diduga di Korupsi Hingga 3 Miliar Satu Kali Penyaluran
    2 Arta melia: Jika Ada Pungutan Biaya Untuk Calon BPD laporkan ke pihak berwajib
    3 ABG Tewas Dikamar Hotel di Bengkalis, Pelaku "SAN" Dijerat Pasal Berlapis
    4 Penundaan Pembayaran Disetujui BCA Finance dinilai Merugikan Masyarakat, Terapkan Bunga 18/23% Lebih
    5 Diduga Kades dan Perangkat Desa Pungut BLT-DD di Kuansing Mendapat Sorotan FPII Kuansing
    6 Bupati Nias Barat Diduga Terima Uang Fee Proyek
    Na'aso Daely Tuding Wabub Lebih Tau Tentang Video, Khenoki Waruwu: Na,aso itu Manusia Konyol
    7 Diduga Karena Pemasangan Selang NGT, Pasien RSUD Langsa Meninggal
    8 Dua Tahun Sudah Tersangka
    LSM Minta Polda Riau Jelaskan Alasan Tersangka Korupsi Bansos Bengkalis Belum Ditahan
    9 Sibuk Menjadi Bandar Togel, Seorang Pria di Kuansing, Ditangkap Polisi
    10 Ida Yulita: Anggaran Honor PMB RW Sebesar Rp. 13 Miliar, RT/RW Cuma Dapat Caci Maki
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2017 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved