www.riaukontras.com
| Karya Syair Muna Humayra Balqis Siswi SDN 001 Tembilahan Lolos sebagai Peserta FL2N | | Tim KSDA Riau Bentuk Formasi Baru Untuk Penggiringan Gajah Liar | | Infrastruktur Jalan Tembilahan Memprihatinkan, Bupati Inhil: Itu Tetap Jadi Prioritas | | Di Inhu, Empat Penyelenggara Pemilu dan Dua Lainya Ditetapkan Tersangka | | Tidak Memenuhi Unsur 363 dan 362 KUHP Pidana, Lamane Divonis Bebas Oleh Hakim | | Pemadaman Listrik Bergulir di Inhu akan Segera Dilakukan, Ini Jadwal dari PLN
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Minggu, 16 Juni 2019
 
Olah Produk Turunan Kelapa Dan Kopra Putih, Bupati Inhil Instruksikan Satker Dirikan Home Industry
Editor: | Selasa, 26-06-2018 - 15:39:39 WIB

TERKAIT:
 
  • Olah Produk Turunan Kelapa Dan Kopra Putih, Bupati Inhil Instruksikan Satker Dirikan Home Industry
  •  

    INHIL,  RIAUKontraS.com - Guna mengolah produk turunan kelapa dan mengembangkan kopra putih, Bupati Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), HM Wardan menginstruksikan satuan kerja (Satker) terkait mendirikan industri berskala rumah tangga (Home Industry).

    Menurut Bupati, keberadaan industri berskala rumah tangga untuk pengolahan produk turunan kelapa dan pengembangan kopra putih akan berperan vital mengatasi fluktuasi harga kelapa.

    Sebab, permintaan terhadap komoditas kelapa diyakini juga akan meningkat seiring lahirnya sentra - sentra produksi baru. Kelebihan penawaran yang saat ini menimbulkan masalah baru bagonsektor perkebunan kelapa Inhil akan terakomodir oleh kebutuhan industri rumah tangga tersebut.

    "Saat ini, di Inhil sudah mulai ada kerajinan tangan oleh TP PKK. Air kelapa yang biasa dibuang kini sudah diolah menjadi Nata de Coco oleh PKK, seperti di Kecamatan Kempas," ungkap Bupati dalam rapat koordinasi membahas stabilitas harga kelapa di Kantor Bupati Inhil, Tembilahan, Senin (25/6/2018) siang.

    Selia kerajinan tangan dan Nata de Coco, Bupati mengatakan, arang karbon juga merupakan komoditas potensial laku di pasaran yang sudah tentu memberikan nilai ekonomis lebih tinggi dibandingkan dengan sekadar kelapa bulat atau kelapa jambul.

    "Industri pengolahan skala rumah tangga ini, jika dikembangkan secara konsisten dalam skala masif, bukan tidak mungkin kita tidak lagi mengekspor kelapa, melainkan barang setengah jadi atau barang jadi," tukas Bupati penuh keyakinan.

    Dengan begitu, kata Bupati, harga kelapa yang dijual oleh masyarakat petani tentunya akan jauh diatas level harga kelapa saat ini. " Tidak lagi Rp 3600, tapi bisa mencapai Rp 5000 sampai Rp 6000 per butir," papar Bupati.

    Kepada satuan kerja terkait, Dinas Koperasi, Usaha Mikro Kecil Menengah serta Dinas Perindustrian dan Perdagangan diminta Bupati, untuk segera menindaklanjuti gagasan tersebut. "Segera realisasikan, alokasikan sejumlah dana pada tahun anggaran 2019 ini," tandas Bupati.
    (Adv/San)


    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0821 7241 8111 / 0852 7850 2555
    via EMAIL: riaukontras@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)


     
    Berita Lainnya :
  • Olah Produk Turunan Kelapa Dan Kopra Putih, Bupati Inhil Instruksikan Satker Dirikan Home Industry
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Pesan Ahok Buat Istrinya Bila Dirinya Meninggal Dalam Waktu Dekat
    2 Ahok Akhirnya "Mundur"
    3 Bupat Meranti Apresiasi Bantuan CSR Mesin Pemadam Kebakaran PT. Timah
    4 Aktivis Aceh Timur Dukung Aksi Masyarakat Julok
    5 Jaksa: Siap Panggil Paksa Ibas Cs
    6 Pabrik Springbat PT Caisar Terbakar
    7 Rumah Ahok Terbakar Bersama 16 Rumah Lainnya
    8 Siapa Punya Uang Rp 100 Ini Sekarang Harga nya Luar Biasa sekali, Bisa Mencapai Ratusan Juta Rupiah
    9 Hakim Wanita Pengadilan Agama Terjaring Razia Saat Selingkuh di Kamar Hotel
    10 Kapolres Bener Meriah, di Gugat Rp 1,1 Milyar
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2017 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved