www.riaukontras.com
| Bersama Warga RT03 Desa Senggoro Kab. Bengkalis Lakukan Gorong Bersihkan Drainase | | Karhutla kecamatan Rupat Utara desa Titi akar dilahap sijago merah | | melestarikan budaya gotong royong, Minggu 19 Januari 2020 | | Pemkot Banda Aceh Bertekad Jadikan Pemuda Disabilitas Kreatif dan Inovatif | | DPC ONUR Lalang Kabung-KKPA Mengadakan Natal Bersama, Dihadiri Ketua DPD ONUR Pelalawan | | PDI-P Lawan KPK, Yasonna Masuk Tim Hukum PDI-P
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Minggu, 19 Januari 2020
 
Terkait lahan Yang mau Dieksekusi, Masyarakat Petani Kelapa Sawit Siap Pertahankan Lahan
Editor: | Minggu, 12-01-2020 - 20:01:17 WIB

TERKAIT:
 
  • Terkait lahan Yang mau Dieksekusi, Masyarakat Petani Kelapa Sawit Siap Pertahankan Lahan
  •  

    PELALAWAN- RIAUKontraS.Com - team dari kejaksaan negeri Pelalawan dan juga tim dari Dinas lingkungan hidup dan kehutanan provinsi Riau,rencananya besok,senin (13/1/2020 ) akan melakukan eksekusi lahan seluas 3.323 Ha,berdasarkan putusan Mahkamah Agung, namun masyarakat petani kelapa sawit yang tergabung dalam pola KKPA menolak habis eksekusi dan akan mempertahankan lahan mereka sampai titik darah penghabisan.

    Hal ini di sampaikan oleh Ketua KelompokTani yang bernaung dibawah Koperasi Gondai Bersatu, Rosidi Lubis, saat ditemui awak media di lokasi kebun, Minggu (12/1/2020) mengatakan, kalaulah memang lahan kebun kami ini milik orang, kenapa baru sekarang dipermasalahkan,  " kenapa setelah 23 tahun lamanya baru di permasalahkan "

    " masalahnya dari kebun inilah kami sudah mendapatkan hasil untuk menghidupi kebutuhan keluarga kami. Jadi kalau sekarang mau dieksekusi " ya " pasti masyarakat tidak akan terima, dengan tantangan apapun kami siap menghadapi," terang Rosidi.

    Rosidi mengatakan, kami masyarakat sudah sepakat apapun yang terjadi kami akan tetap mempertahankan lahan dan kebun kami ini. "Kami masyarakat petani yang mempunyai lahan ini, wajib mempertaruhkan nyawanya disini daripada keluarganya yang jadi korban, itu untuk jangka hari ini, belum lagi kita bicara masa depannya anak-anak cucunya," tegas Rosidi.

    Kamana lagi perluasan lahan, sambung Rosidi, disana sini sudah kebunnya perusahaan raksasa, dimana lagi harapan kami untuk menghidupi anak cucu kedepan, kalau bukan kebun ini yang harus kami pertahankan. Kamipun disini cuma memiliki dua hektar, bukannya kami untuk memperkaya diri disini, memang hanya untuk kebutuhan hidup.

    "Jadi kalau sudah untuk kebutuhan hidup, ya tahu sendirilah kita, kalau sudah bertarung masalah priok, apapun yang terjadi terjadilah itu. Apapun yang terjadi untuk besok, kami siap. Makanya kami mendirikan tenda sebanyak 40 tenda, dan malam ini warga kita sudah berjaga disini," ungkap Rosidi dengan nada emosi.

    Rosidi menambahkan, kalau kita bicara kepemilikan, kami masyarakat juga memiliki surat dasar yaitu SKGR yang di keluarkan oleh Camat, jadi tanah lahan kabun kami ini sudah di SKGR kan semua. Sudah sekian puluh tahun ini tidak ada masalah, jadi wajar saja kalau Camat membuatkan surat agar tidak terjadi tumpang tindih.

    "Dan sejak tahun 1996, lahan ini sudah kita jadikan kebun dengan pola KKPA dengan bapak angkatnya PT. Peputra Supra Jaya (PSJ). Dan setahu saya dari tahun 1991 ini tidak ada masalah, baru-baru ini saja ada yang mengaku bahwa lahan kebun kami ini ada yang mengakui miliknya," jelas Rosidi.

    Sementara itu, Tony Malayadi, selaku Estate Manager Kebun PT. PSJ mengatakan, permasalahan klaim ini bermula sekitar Maret 2016 kemarin, yang diawali dengan turunnya petugas dari Mabes Polri melakukan penyelidikan. Dan sampailah permasalahan ini ke Pengadilan Negeri Pelalawan, yang waktu itu putusan Pengadilan Negeri Pelalawan memenangkan kita masyarakat dan PT. Peputra Supra Jaya (PSJ) sebagai bapak angkatnya.

    "Dan saat ini kita juga sedang melakukan upaya Peninjauan Kembali (PK), mudah-mudahan dalam waktu dekat sudah ada hasilnya. Dan semua data sudah kita serahkan ke Pengadilan," jelas Tony.

    Bahkan, dijalan menuju kebun yang akan di eksekusi, masyarakat telah mendirikan tenda sebanyak 40 buah tenda, yang masing-masing tenda telah di tunggu oleh masyarakat untuk berjaga-jaga. Selain itu, masyarakat juga telah membentang spanduk yang berisikan, siap menghadang tim eksekusi, kami akan mempertahankan tanah dan kebun kami sampai titik darah penghabisan, tanah dan kebun inilah sumber mata pencarian dan penghidupan keluarga kami.

    Lahan seluas 3.323 Ha ini merupakan lahan yang sudah di garap oleh masyarakat menjadi kebun kelapa sawit,sekitar puluhan tahun lamanya,yang tergabung dalam Koperasi Sri Gumala dan Koperasi Gondai Bersatu,dengan pola KKPA atau sering di sebut pola Bapak Angkat,dimana PT.Peputra Supra Jaya (PSJ) sebagai Bapak Angkat para masyarakat petani kelapa sawit,yang berjumlah sekitar 700 KK.( Dav )

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0821 7241 8111 / 0852 7850 2555
    via EMAIL: riaukontras@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)



     
    Berita Lainnya :
  • Terkait lahan Yang mau Dieksekusi, Masyarakat Petani Kelapa Sawit Siap Pertahankan Lahan
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Pesan Ahok Buat Istrinya Bila Dirinya Meninggal Dalam Waktu Dekat
    2 Ahok Akhirnya "Mundur"
    3 Bupat Meranti Apresiasi Bantuan CSR Mesin Pemadam Kebakaran PT. Timah
    4 Aktivis Aceh Timur Dukung Aksi Masyarakat Julok
    5 Jaksa: Siap Panggil Paksa Ibas Cs
    6 Pabrik Springbat PT Caisar Terbakar
    7 Rumah Ahok Terbakar Bersama 16 Rumah Lainnya
    8 Siapa Punya Uang Rp 100 Ini Sekarang Harga nya Luar Biasa sekali, Bisa Mencapai Ratusan Juta Rupiah
    9 Hakim Wanita Pengadilan Agama Terjaring Razia Saat Selingkuh di Kamar Hotel
    10 Kapolres Bener Meriah, di Gugat Rp 1,1 Milyar
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2017 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved