www.riaukontras.com
| Husni Thamrin Bersedih, Salurkan Bantuan dan Doakan Keluarga Ajisman Tetap Sabar | | Dinas Perhubungan Kota Pekanbaru Tetap Himbau Patuhi Protokol Kesehatan | | Kunjungan Reses di Teratak Rendah, Jalankan Protokol Kesehatan | | Masyarakat Simandolak Percaya Komperensi Bisa Perjuangkan Aspirasi Masyarakat | | Kunker Kapolres Bengkalis Ke Pembibitan Kayu Gerunggang | | Pemkab Bengkalis Salurkan BLT ODP PMI kepada 4.107 Penerima
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Rabu, 08 Juli 2020
 
Perlindungan dan Pemberdayaan Petani: Perlukah?
Editor: | Jumat, 26-06-2020 - 01:29:35 WIB

TERKAIT:
 
  • Perlindungan dan Pemberdayaan Petani: Perlukah?
  •  

    RIAUKontraS.com - Dalam upaya merespon dampak covid-19 terhadap petani dan masyarakat pedesaan, pada hari Rabu, 24 Juni 2020, Pusat Studi Perlindungan dan Pemberdayaan Petani (Pusdi Perlintan) LPPM UNS bekerjasama dengan Program Studi Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian (Prodi PKP) Fakultas Pertanian UNS, dan Sekretariat Nasional Badan Usaha Milik Petani (BUMP) Indonesia menyelenggarakan Webinar dengan tema “Petani, Pertanian, dan Pedesaan di Era Kenormalan Baru Pasca Pandemi Covid-19. Webinar tersebut diselenggarakan dengan media daring.

    Acara tersebut dihadiri oleh ribuan peserta yang berasal dari berbagai Instansi di Seluruh Indonesia. Beberapa instansi tersebut antara lain dari lingkungan kementerian, Lembaga penelitian (LIPI, Balai Pelatihan dan Riset); Lembaga Pendidikan dan Perguruan Tinggi;  Dinas Pertanian, Perikanan, Perkebunan, Ketahanan Pangan; Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura; BMKG; BPS; Bumdes, Kelompok Tani, konsultan, praktisi pertanian,  swasta dan masyarakat umum. Webinar ini dibuka oleh ketua LPPM, Prof. Dr. Okid Parama Astirin, M.Si
    Drs. Samsul Widodo, MA (Dirjen Pembangunan Daerah Tertinggal, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi RI bertindak sebagai keynote speaker pada acara tersebut. Hadir pula beberapa narasumber antara lain Dr. Ir. Sugeng Edi Waluyo, MM (Ketua Sekretariat Nasional BUMP Indonesia),  Hanjar Lukito Jati (Petani/Direktur BUMP PT. Pengayom Tani Sejagad), Warsito Ellwein  (Tim Percepatan Pembangunan Propinsi Jawa Tengah), Dr. Sapja Anantanyu, SP, MSi (Dosen Program Studi Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian), dan Prof. Dr. Ir. Darsono, MS (Guru Besar Ekonomi Pertanian FP UNS, peneliti pada Pusat Studi Perlindungan dan Pemberdayaan Petani LPPM UNS).

    Dalam paparanya, Samsul Widodo menjelaskan berbagai masalah ekonomi yang dihadapi oleh desa antara lain rendahnya skala ekonomi, lemahnya akses pasar, Jalur distribusi yang panjang, rendahnya sarana pasca panen, dan kesulitan permodalan. Untuk mengatasi berbagai persoalan tersebut diperlukan bisnis model pengelolaan, distribusi, dan pemasaran produk unggulan perdesaan memalui ekosistem digital.

    Senada dengan hal tersebut, Darsono mengungkapkan adanya involusi pedesaan, dimana terjadinya involusi pertanian dan kemiskinan petani di desa secara simultan. Guru Besar Ekonomi Pertanian tersebut menambahkan perlunya membuat peta jalan baru dalam memberdayakan petani baik dalam jangka pendek (menata kembali pertanian kecil modern), jangka menengah (konsolidasi pertanian nasional), dan jangka menengah (perkuatan industri pertanian di pedesaan.

    Menurut Warsito Ellwein, yang terpenting untuk meningkatkan kesejahteraan petani adalah pelunya mengubah mindset petani terkait posisinya sebagai produsen pertanian. Sebagai

    Produsen, petani harus memandang aktivitas usaha taninya bukan sekedar way of life tetapi juga sebagai kegiatan bisnis. Selain itu, tentu diperlukan keberpihakan secara politik sehingga petani memiliki posisi tawar.

    Dari perspektif penyuluhan dan pemberdayaan masyarakat, Sapja Anantanyu menekankan perlunya reorientasi model penyuluhan pertanian untuk merespon era kenormalan baru pandemi covid-19. Model tersebut harus memperhatikan beberapa hal antara lain: pemahaman desa dengan lebih baik, pengembangan kelembagaan di pedesaan, perencanaan secara partisipatif, pemberdayaan masyarakat, jalinan kerjasama antar instansi dalam penyuluhan, dan pengembangan integrated farming.

    Sugeng Edi Waluyo yang merupakan penggagas, inisiator, implementator, dan pendamping BUMP di Indonesia mengungkapkan bahwa BUMP sebagai inovasi kelembagaan dalam pembangunan pertanian dan pedesaan telah terbukti menjadi solusi atas persoalan-persoalan yang dihadapi oleh pelaku bisnis pertanian. Dalam webinar tersebut, dia menawarkan skema baru BUMP yang merambah ke pesantren “BUMP Santri”.

    "Pondok pesantren diharapkan mampu mengelola bisnis sendiri. Santri tidak lagi tergantung pada pihak lain, melainkan bisa mandiri bahkan lebih jauh pondok pesantren harus mampu memasok kebutuhan masyarakat luas. Senada dengan hal tersebut, Hanjar Lukito Jati, menambahkan bahwa BUMP telah terbukti meningkatkan kesejahteraan petani. Berdasarkan pengalaman mengelola BUMP PT. Pengayom Tani Sejagat, Hanjar mengatakan bahwa melalui BUMP, petani telah mampu bekerjasama dengan berbagai lembaga bisnis baik dalam negeri maupun luar negeri. Beberapa produk BUMP telah di ekspor di beberapa negara.

    Pada akhir sesi, Widiyanto, Ph.D, Kepala Pusat Studi Perlindungan dan Pemberdayaan Petani (Pusdi Perlintan) LPPM UNS selaku pemandu acara meminta kepada semua narasumber untuk memberikan closing statement.  Semua narasumber mengatakan hal yang senada, mereka optimis bahwa petani bisa sejahtera dengan catatan tetap perlu adanya upaya perlindungan dan pemberdayaan dari semua pemangku kepentingan.(Rls/Indra)

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0821 7241 8111 / 0852 7850 2555
    via EMAIL: riaukontras@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)



     
    Berita Lainnya :
  • Perlindungan dan Pemberdayaan Petani: Perlukah?
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Bansos Covid-19 Kota Pekanbaru Diduga di Korupsi Hingga 3 Miliar Satu Kali Penyaluran
    2 Arta melia: Jika Ada Pungutan Biaya Untuk Calon BPD laporkan ke pihak berwajib
    3 ABG Tewas Dikamar Hotel di Bengkalis, Pelaku "SAN" Dijerat Pasal Berlapis
    4 Penundaan Pembayaran Disetujui BCA Finance dinilai Merugikan Masyarakat, Terapkan Bunga 18/23% Lebih
    5 Diduga Kades dan Perangkat Desa Pungut BLT-DD di Kuansing Mendapat Sorotan FPII Kuansing
    6 Bupati Nias Barat Diduga Terima Uang Fee Proyek
    Na'aso Daely Tuding Wabub Lebih Tau Tentang Video, Khenoki Waruwu: Na,aso itu Manusia Konyol
    7 Diduga Karena Pemasangan Selang NGT, Pasien RSUD Langsa Meninggal
    8 Dua Tahun Sudah Tersangka
    LSM Minta Polda Riau Jelaskan Alasan Tersangka Korupsi Bansos Bengkalis Belum Ditahan
    9 Sibuk Menjadi Bandar Togel, Seorang Pria di Kuansing, Ditangkap Polisi
    10 Ida Yulita: Anggaran Honor PMB RW Sebesar Rp. 13 Miliar, RT/RW Cuma Dapat Caci Maki
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2017 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved