www.riaukontras.com
| Aidil Azhari Jabat Keuchik Geuceu Meunara | | Jurnalis Pemko Banda Aceh Galang Donasi Untuk Palu | | Satgas TMMD 103 Pidie Gelar Pengobatan Masal dan Donor Darah | | Bupati Pidie Jaya Buka TMMD 103 di Desa Kumba | | Kodim 0106 Aceh Tengah Buka TMMD ke-103 | | Dinas Syariat Islam Banda Aceh Sudah Bekali 37.000 Siswa
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Senin, 15 Oktober 2018
 
Di Kunjungi DPR RI, Wagub Kalbar Sampaikan Sejumlah Isu Strategis
Editor: | Minggu, 29-10-2017 - 19:42:08 WIB

TERKAIT:
 
  • Di Kunjungi DPR RI, Wagub Kalbar Sampaikan Sejumlah Isu Strategis
  •  


     
    Pontianak,RiauKontras.com - Wakil Gubernur Kalbar Drs Christinady Sanjaya SE, MM menerima kunjungan Komisi IX DPR RI di balai petitih kantor Gubernur Kalbar, Jumat (27/10).
    "Hasil kunjungan kerja komisi IX DPR RI ini di harapkan akan dapat terhimpun data-data dan informasi yang komprenhensif dan akurat dari pemangku kepentingan tentang permasalahan kesehatan dan ketenagakerjaan di kalbar,” kata Drs Christiandy Sanjaya, SE, MM saat menerima kunjungan Komisi IX DPR RI di Balai Petitih, Kantor Gubernur Kalbar.
     
    Wagub Kalbar juga menyampaikan beberapa hal terkaitan perkembangan isu-isu strategis yang perlu ditangani dan dicarikan pemecahannya iyalah masalah kesehatan dan ketenagakerjaan.
     
    Sebagaimana diketahui bahwa dalam agenda pembangunan kesehatan tahun 2015-2019 mewujudkan akses dan mutu pelayanan kesehatan yang semakin mantap, dimana setiap oramg mendapatkan hak pelayanan kesehatan sesuai kebutuhan, di tempat pelayanan kesehatan yang terstandar, di layani oleh tenaga kesehatan yang kompeten, menggunakan standar pelayanan, dengan biaya yang terjangkau serta memdapatkan informasi yang tepat atas kebutuhan pelayanan kesehatannya.
     
    “Untuk mewujudkan hal tersebut, perlu kebersamaan pemahamaan pemahaman semua pemangku kepentingan, komitmen yang kuat dari para pemimpin yang selalu konsisten baik ditingkat nasional maupun ditingkat daerah. Pembangunan kesehatan adalah upaya yang dilaksanakan oleh semua komponen bangsa yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya dapat terwujud,” jelasnya.
     
    Terkait permasalahan ketenagakerjaan, Wagub Christiandy mengatakan dalam pelaksanaan pembangunan, tenaga kerja mempunyai peranan dan kependudukan yang sangat penting sebagai pelaku dan tujuan pembangunan.
     
    Jumlah TKI asal Provinsi Kalbar periode tahun 2016 yang ditempatkan ke luar negeri berjumlah 1.580 orang. Para TKI tersebut bekerja pada sektor formal sebanyak 1.527 orang dan sektor informal sebanyak 53 orang. Sementara jumlah TKI asal Prov Kalbar periode bulan Januari sampai September tahun 2017 yang ditempatkan ke luar negeri berjumlah 813 orang, TKI tersebut berkerja pada sektor formal sebanyak 808 orang dan sektor informal sebanyak 25 orang Proses penempatan TKI di Kalbar sebagaian besar melalui mekanisme penempatan Private to Private atau melalui PPTKIS, namun ada juga penempatan TKI melalui mekanisme penempatan TKI Mandiri/ Re-Entry, yaitu TKI perseorangan yang berangkat secara mandiri atau TKI yang telah bekerja diluar negeri yang memperpanjang kontrak kerjanya.
     
     
    Disamping itu, BP3TKI Pontianak juga memfasilitasi proses penempatan TKI melalui mekanisme Government to Government (G To G) Proses pra penempatan/pemberangkatan TKI melalui PPTKIS harus memenuhi persyaratan yang telah ditentukan yaitu TKI harus melengkapi dokumen-dokumen.
     
    Setelah proses pra penmpatan selesai, TKI dinyatakan siap berangkat dan difasilitasi oleh PPTKIS ke luar Negeri melalui 2 pintu keberangkatan ke luar negeri yaitu PLBN Entikong, Kab Sanggau atau Bandara Supadio, Pontianak Upaya BP3TKI Pontianak dalam meningkatkan kualitas dan kompetensi Calon TKI (CTKI) yang ditempatkan ke luar negeri diwujudkan dalam bentuk memastikan kualifikasi yang dibutuhkan dan dipersyaratkan oleh pengguna (user) di negara penempatan sesuai dengan kualifikasi yang direkrut dan difasilitasi oleh PPTKIS.
     
    “Untuk program G to G ke Jepang, BP3TKI Pontianak juga sudah memiliki MoU dengan salah satu perguruan tinggi bidang kesehatan di Pontianak untuk bersama-sama menyiapkan SDM CTKI yang diharapkan mampu mengisi lowongan pekerjaan yang tersedia khususnya untuk jabatan Nurse dan Caregiver,” ujarnya. 

    (LAY)

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0821 7241 8111 / 0852 7850 2555
    via EMAIL: riaukontras@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)


     
    Berita Lainnya :
  • Di Kunjungi DPR RI, Wagub Kalbar Sampaikan Sejumlah Isu Strategis
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Pesan Ahok Buat Istrinya Bila Dirinya Meninggal Dalam Waktu Dekat
    2 Ahok Akhirnya "Mundur"
    3 Jaksa: Siap Panggil Paksa Ibas Cs
    4 Rumah Ahok Terbakar Bersama 16 Rumah Lainnya
    5 Siapa Punya Uang Rp 100 Ini Sekarang Harga nya Luar Biasa sekali, Bisa Mencapai Ratusan Juta Rupiah
    6 Aktivis Aceh Timur Dukung Aksi Masyarakat Julok
    7 Hakim Wanita Pengadilan Agama Terjaring Razia Saat Selingkuh di Kamar Hotel
    8 Kapolres Bener Meriah, di Gugat Rp 1,1 Milyar
    9 Wakil Bupati Minta Bupati Nias Barat Copot Kadis BPKPAD dan Kuasa BUD
    10 Bupat Meranti Apresiasi Bantuan CSR Mesin Pemadam Kebakaran PT. Timah
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2017 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved