www.riaukontras.com
| Kodim 0104 Aceh Timur Laksanakan Pra TMMD ke-107 Tahun 2020 | | 17 Pati TNI AD Laporan Korps Kenaikan Pangkat di Mabesad | | Hj Zulaikhah Wardan Sambangi Balita Gizi Buruk | | Jalin Silaturahmi Kalapas Kelas II A Tembilahan Menggelar Pertemuan dengan Insan Pers | | Ribuan Masa Aksi di Mapolda dan Kejati Riau, Angki Korlap Dua Tuding Sekda Riau Main Mata | | Kanwil DJPb Serahkan Plakat WTP Kepada Kota Banda Aceh
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Rabu, 19 Februari 2020
 
Jakarta
Kepala BPIP Luruskan Soal Ucapan Agama Musuh Terbesar Pancasila
Editor: Muhammad Abubakar | Rabu, 12-02-2020 - 18:09:29 WIB

TERKAIT:
 
  • Kepala BPIP Luruskan Soal Ucapan Agama Musuh Terbesar Pancasila
  •  

    JAKARTA, RIUKontraS.com - Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) yang sekaligus Rektor Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, Yogyakarta Prof Yudian Wahyudi meluruskan soal ucapannya yang menilai polemik soal agama adalah musuh terbesar Pancasila.

    "Yang saya maksud adalah bahwa Pancasila sebagai konsensus tertinggi bangsa Indonesia harus kita jaga sebaik mungkin. Pancasila itu agamis karena ke 5 sila Pancasila dapat ditemukan dengan mudah dalam kitab Suci ke enam agama yang diakui secara konstitusional oleh NKRI," kata Yudian dalam pesan singkat yang diterima wartawan, Rabu 12 Februari 20020.

    Namun, pada kenyataannya, lanjut Yudian, Pancasila sering dihadap-harapkan dengan agama oleh orang-orang tertentu yg memiliki pemahaman sempit dan ekstrim, padahal mereka itu minoritas (yang mengklaim mayoritas).

    Dalam konteks inilah, "agama" dapat menjadi musuh terbesar karena mayoritas, bahkan setiap orang, beragama, padahal Pancasila dan Agama tidak bertentangan, bahkan saling mendukung.

    "Jadi, hubungan antara Pancasila dan Agama harus dikelola sebaik mungkin," pungkas Yudian.

    Sebelumnya, Yudian dalam sebuah wawancara dengan media online menyebut, Pancasila sebagai satu-satunya asas dalam kehidupan berbangsa dan bernegara telah diterima oleh mayoritas masyarakat, seperti tercermin dari dukungan dua ormas Islam terbesar, NU dan Muhammadiyah sejak era 1980-an.

    Tapi memasuki era reformasi asas-asas organisasi termasuk partai politik boleh memilih selain Pancasila, seperti Islam. Hal ini sebagai ekspresi pembalasan terhadap Orde Baru yang dianggap semena-mena.

    "Dari situlah sebenarnya Pancasila sudah dibunuh secara administratif," kata Prof Yudian Wahyudi.

    Belakangan juga ada kelompok yang mereduksi agama sesuai kepentingannya sendiri yang tidak selaras dengan nilai-nilai Pancasila. Mereka antara lain membuat Ijtima Ulama untuk menentukan calon wakil presiden. Ketika manuvernya kemudian tak seperti yang diharapkan, bahkan cenderung dinafikan oleh politisi yang disokongnya mereka pun kecewa.

    "Si Minoritas ini ingin melawan Pancasila dan mengklaim dirinya sebagai mayoritas. Ini yang berbahaya. Jadi kalau kita jujur, musuh terbesar Pancasila itu ya agama, bukan kesukuan," papar Yudian yang masih merangkap sebagai Rektor Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, Yogyakarta.(Dwi/Muhammad Abubakar)

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0821 7241 8111 / 0852 7850 2555
    via EMAIL: riaukontras@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)



     
    Berita Lainnya :
  • Kepala BPIP Luruskan Soal Ucapan Agama Musuh Terbesar Pancasila
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Arta melia: Jika Ada Pungutan Biaya Untuk Calon BPD laporkan ke pihak berwajib
    2 Pesan Ahok Buat Istrinya Bila Dirinya Meninggal Dalam Waktu Dekat
    3 Tiang Baleho Miring Sangat Mengkhawatirkan Masyarakat
    4 Ahok Akhirnya "Mundur"
    5 Bupat Meranti Apresiasi Bantuan CSR Mesin Pemadam Kebakaran PT. Timah
    6 Aktivis Aceh Timur Dukung Aksi Masyarakat Julok
    7 Jaksa: Siap Panggil Paksa Ibas Cs
    8 Pabrik Springbat PT Caisar Terbakar
    9 Rumah Ahok Terbakar Bersama 16 Rumah Lainnya
    10 Siapa Punya Uang Rp 100 Ini Sekarang Harga nya Luar Biasa sekali, Bisa Mencapai Ratusan Juta Rupiah
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2017 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved