www.riaukontras.com
| Tiga Diduga Pelaku Pencurian Diamankan Polisi | | Opjek Pantai Sesai Panjang Desa Simpang Ayam Didatangi Ratusan Mahasiswa | | Cabuli Anak Kandungnya Selama 8 Tahun Sejak SD, Caleg PPP Ditangkap Polisi | | Jangan Pasrah Jika Diberhentikan, Pemerintah Punya undang-undang Ketenagakerjaan tentang PHK | | Bangun Silaturahmi, Kodim 0303/Bengkalis Lakukan Komson dengan Masyarakat | | Dandim 0104 Aceh Timur Tim Post dan Current Audit Itdam IM TW-II 2019
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Sabtu, 27 April 2019
 
Lampung
IWO Mengecam Pernyataan Rakata Institut Sebut Wartawan Berorientasi Amplop
Editor: Muhammad Abubakar | Sabtu, 14-04-2018 - 19:11:27 WIB

TERKAIT:
 
  • IWO Mengecam Pernyataan Rakata Institut Sebut Wartawan Berorientasi Amplop
  •  

    LAMPUNG, RiaukontraS.com - Ikatan Wartawan Online (IWO) provinsi Lampung sangat menyayangkan dengan pernyataan Direktur Lembaga Survei Rakata Institut Eko Kuswanto dalam sebuah obrolan di media sosial (Facebook). 

    Dalam obrolan di Facebook, Eko Kuswanto menyebutkan bahwa hanya ada 7 media yang efektif dan berintegritas. Sementara wartawan diluar 7 media tersebut tidak berintegritas karena kalau diundang liputan menanyakan amplop. 

    Peryataan itu jelas telah melukai hati wartawan sebagai pekerja mencari dan menyebarkan berita.

    Wartawan dalam mencari berita itu selalu berpedoman pada UU Pers, tidak boleh meminta minta amplop kepada narasumber. 

    Jadi terkesan bahwa, dalam pemikiran Direktur Rakata Institut para wartawan di Lampung ini berorientasi mencari amplop bukan mencari berita. Sebab wartawan itu profesi bukan praktisi. 

    Dengan melakukan pembatasan peliputan hal itu jelas Rakata Institut telah melakukan pelanggaran dan mengancam kemerdekaan pers. 

    Harusnya Direktur Rakata Institut tidak perlu mengungkapkan bahwa wartawan setiap diundang liputan nanya amplop dan tidak menggunakan kata oknum. 

    Artinya, semua wartawan yang bertugas di Lampung ini terindikasi dimata Direktur Rakata Institut kelakuannya sama, terkesan memeras atau wartawan amplop.

    Karena hal itu bisa menimbulkan ketersinggungan rekan rekan wartawan yang lain. Terlebih rilis yang dipublikasi itu terkait konsumsi publik. 

    Dan perlu dicatat rekan-rekan wartawan, selama bertugas selalu menjalin kemitraan yang positif. Dan ini harus dipahami, sebagai lembaga survei.

    Dan Rakata mestinya menjalin kemitraan yang positif dengan wartawan dan media dalam menginformasikan kepada masyarakat apa yang menjadi kebutuhan masyarakat untuk mendapatkan informasi tersebut.

    Dengan mengatakan 7 media yang efektif. Dan itu artinya keberadaan media media yang ada di Lampung tidak efektif dan tidak berintegritas dan ini sangat di sayangkan. 

    Dengan adanya pernyataan itu jelas terkesan telah menyudutkan rekan-rekan media. Dan ini bisa saja berimbas pada pemberitaan yang dilakukan rekan-rekan pers. Dan wartawan akan selalu mencari sisi kelemahan untuk dijadikan issu dan topik dalam setiap pemberitaan dan akan berimbas soal opini yang muncul sisi negatifnya.

    Untuk itu, kami dari Ikatan Wartawan Online Lampung mendesak 

    1, Direktur Rakata Institut untuk mencabut pernyataan nya bahwa wartawan di luar 7 media itu berorientasi amplop. 

    2. Direktur Rakata Institut untuk menyampaikan permintaan maaf secara publik.(Muhammad Abubakar)

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan SMS ke 0821 7241 8111 / 0852 7850 2555
    via EMAIL: riaukontras@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)


     
    Berita Lainnya :
  • IWO Mengecam Pernyataan Rakata Institut Sebut Wartawan Berorientasi Amplop
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Pesan Ahok Buat Istrinya Bila Dirinya Meninggal Dalam Waktu Dekat
    2 Ahok Akhirnya "Mundur"
    3 Aktivis Aceh Timur Dukung Aksi Masyarakat Julok
    4 Jaksa: Siap Panggil Paksa Ibas Cs
    5 Bupat Meranti Apresiasi Bantuan CSR Mesin Pemadam Kebakaran PT. Timah
    6 Pabrik Springbat PT Caisar Terbakar
    7 Rumah Ahok Terbakar Bersama 16 Rumah Lainnya
    8 Siapa Punya Uang Rp 100 Ini Sekarang Harga nya Luar Biasa sekali, Bisa Mencapai Ratusan Juta Rupiah
    9 Hakim Wanita Pengadilan Agama Terjaring Razia Saat Selingkuh di Kamar Hotel
    10 Kapolres Bener Meriah, di Gugat Rp 1,1 Milyar
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2015-2017 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved